Ra penting,,,ra penting,,,

Assalamua’alaikum wr wb,,, πŸ˜€

Mataku perlahan-lahan terbuka. Dengan masih terkantuk-kantuk aku mencoba melihat sekeliling. Aku merasa ada yang berubah dengan posisi tempat duduk setelah dan sebelum aku terbangun. Aku yang berada di posisi paling belakang dapat melihat dengan jelas orang-orang yang berada dalam bus.

Malam itu tanggal 28 September 2009 aku balik ke Bandung setelah sebelumnya mudik lebaran ke Klaten. Kukira aku akan sendirian pada acara balik kali ini, ternyata ada juga anak ITT lain yang naik bus Kramat Jati dengan harga 170 ribu ini. Teman balik yang kukenal ada Kuni, Arin, sama Agung. Trus masih ada 2 anak lagi. Yang satunya anak Polanharjo, cewek, tapi aku lupa sapa namanya. Trus satu lagi ada anak cowok, naek dari Yogya kalo gak salah inget (bangun-bangun tu anak dah duduk disamping kiri). Lega rasanya kalo tahu ada teman turun di ITT juga. Bisa tidur nyenyak tanpa takut kebablasan soalnya,, πŸ˜€

Nomor tiketku, 36, ternyata ada di posisi paling belakang. Kursi panjang yang digunakan untuk 5 orang. Samping kanan ada simbah-simbah yang ramah dan selalu tertidur dari awal perjalanan sampai aku turun. Samping kiri ada cowok yang suka nyanyi-nyanyi gak jelas yang baru kusadari kalo dia anak ITT setelah dia turun di PGA. Arin ma Agung duduk bersebelahan di baris depan. Pengennya sih kemaren tukeran ma Agung tempat duduknya, tapi setelah melihat posisiku yang ada di ‘pucuk bus’ si agungnya kagak mau. Heh,,alesan. Kuni duduk di baris tengah.

Seperti biasa aku pasti tertidur kalo dah gak ada pemandangan yang bisa dilihat. Aku terbangun kira-kira sudah tengah malam.

“Kriyip,,,kriyip,,,,”
Mataku masih mencoba beradaptasi dengan kondisi bus yang gelap. Headset masih menempel di telinga dan baru sadar kalo botol air minum yang tadinya kugenggam jatuh entah kemana.

Aku kaget waktu lihat posisi Arin dan Agung yang tiba-tiba ada di kursi belakang. Kursi di depanku juga kosong.

“Arin ma agung ngapain pindah ke belakang?Nah ini orang-orang juga pada dah turun tho??” batinku.

Samar-samar aku melihat ada orang yang mau turun. Sampai bagian ini aku benar-benar merasa kaget. Lebih kaget dari kekagetan yang pertama. Ada temanku SMA, Tiwik, yang entah darimana asal muasalnya kok tiba-tiba ada di bus Kramat Jati jurusan Wonogiri-Banjaran ini. Setahuku si Tiwik kuliah di IPB, nah trus ngapain tu anak ke Bandung. IPB masih tetep di Bogor kan ya, belum pindah ke Bandung. Lagian dari awal aku masuk bus dia juga tidak ada. Trus, dia naik darimana,,???

Tiwik dah siap-siap di depan pintu. Dia sepertinya mau turun. Selain Tiwik ada satu orang lagi yang mau turun. Seorang laki-laki. Dia sepertinya agak kebingungan. Awalnya dia pengen turun masih agak depan. Tapi gak tahu kenapa tiba-tiba saja dia pengen turun bareng Tiwik.

“Eh, saya turun disini saja. Kayaknya kalo turun di depan agak kejauhan deh,,” katanya

Tiwik lalu mengeluarkan uang koin dan mengetukkannya di pintu belakang tanda dia mau turun.

Saya batin lagi nie,,
“Baru tahu kalo bus gede kayak gini juga bisa menerima request turun dari penumpang dengan ketukan koin. Tak kirain cuma bus kecil-kecil aja yang pake cara kek ginian. Ini juga daerah mana ya. Kok bisa asal aja si sopir nurunin penumpang,,”

Tiwik dan laki-laki tersebut turun setelah bus bersedia berhenti. Uniknya lagi bus ini gak langsung jalan. Seperti menunggu kedua orang tersebut masuk kedalam rumah. Yang bikin saya tambah takjub, saya bisa mendengar dengan jelas percakapan antara Tiwik dan laki-laki tersebut padahal keduanya sudah turun dari bus dan sampai di teras sebuah rumah.

“Lho disini juga tho?” kata yang laki-laki
“Iya ni,,” jawab Tiwik
“Lha kok ternyata kita ini masih bersaudara ya.” sahut si laki-laki

Saya cuma bisa melongo. Gak ngerti sama sekali apa yang sedang terjadi. Efek bangun tidur keknya masih terasa. Belum sadar sepenuhnya,,,

Tiba-tiba…
zzttt,,,zztttt,,,ztttt,,,,
Hape di tanganku bergetar dan terdengar alunan suara Izzatul Islam…
“Barisan mujahid melangkah ke depan, tanpa rasa takut,,,,”
Alarm hape berbunyi…
Mak jeganggik,,,
Sekarang mataku benar-benar terbelak,,,otakku segera bekerja,,untuk kali ini aku benar-benar terbangun..
dan baru kusadar,,,
ternyata itu semua hanya mimpi,,,
Swiing…
Bus masih melaju dengan tenangnya membawa penumpang yang sebagian besar masih terbuai dengan mimpi-mimpi mereka…

Alhamdulillah,,terima kasih 4WI untuk penjagaannya selama perjalanan sehingga selamat sampai tujuan meski sopir bus nyetirnya agak ‘sembrono’…

dalemnya bus tu kayak gini

Advertisements

10 comments on “Ra penting,,,ra penting,,,

  1. ternyata bis kramat jati supirnya masih ngerangkep kerja sampingan jadi pembalap yah

    heheh jadi inget dulu mudik ke solo naik kramat jati ekonomi,.. wah jan pembalap tenan sopire, ra isoh turu, tekan ngomah kepagian πŸ˜€

  2. Hmmm….. Bagus yaa Ukhti,
    Salam dari saya,
    Assalamu’alaikum.
    Wah, suka cerita ya, tapi sayang ceritanya udah ketebak sejak dari awal saya baca, coz udah banyak sih cerpen kayak gene,
    si pelaku ngrasa aneh, ternya ta mimpi.
    tapi ga papa, bahasane cukup ngalir, walau tak seindah tulisan kang Abik.
    Btw, dari Klaten tho, sama, saya juga dari Klaten, tapi dah ga tau Klaten lagi, coz dah lama tinggal di jogja, paling apal jalan pulang ke rumah simbah.

    Laa ‘izzata illa bil islam, wa iman, wa ihsan, wa ikhlas, wa jihad, waa….insya Allah ditambah syahid, biar tambah mateb derajatnya di akhirat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s