Akhirnya Saya Sadar Juga…

Assalamua’alaikum wr wb,,, πŸ˜€

Ngomongin tentang Safety Riding gak akan pernah ada habisnya. Lha wong saya dari dulu kemana-mana naik motor. Pastinya banyak kejadian seru seputar saya dan motor. Dan, alhamdulillah, selalu ada hikmah yang bisa saya tangkap dari berbagai kejadian menarik tersebut. Tanpa perlu panjang lebar, inilah kisah-kisah saya selama berjuang di jalanan.

Pertama, baru beberapa minggu saya bisa mengendarai motor. Saat itu saya masih SMA kelas 1. Karena SMA saya letaknya jauh dari rumah saya maka saya kos di dekat sekolah. Tiap Senin pagi berangkat diboncengin si akang yang kebetulan kuliah di Jogya. Nah, pada suatu pagi saya dengan wajah memelas minta pada si akang agar saya boleh mengendarai motor sampai kos. Berhasil, saya yang di depan dan si akang di belakang. Lancar,,sampai ketika kita sampai di jalan Solo-Jogya setelah Terminal Klaten. Banyak banget disitu lampu lalu lintas. Cuma berjarak beberapa meter. Saya yang terlalu senang naek motor, lupa kalo lampu merah itu berarti berhenti. Walhasil 2-3 lampu merah saya terjang. Bukannya tidak tahu tapi emang karena saya ngebut jadinya susah mau tiba-tiba ngerem. Apalagi pas itu masih newbie jadi belum seluwes sekarang. Alhamdulillah pas itu masih pagi jadi tak ada polisi yang patroli. Biarin aja Si akang yang di belakang teriak-teriak…:P
Nah, jadi bagi para kawula muda yang baru pemula naik motor, pelan-pelan aja. Perhatikan setiap rambu-rambu yang ada di jalan. Saya beruntung karena waktu itu masih pagi, belum banyak kendaraan yang lewat, jadi tidak terlalu membahayakan. Kondisi akan berbeda kalo jalanan ramai. Kita bisa kena serempet atau menyerempet kendaraan/orang yang melintas jalan.

Kedua, kecelakaan pertama saya. Akhirnya saya sudah dipercaya untuk naik motor sendiri tapi tetep belum ada SIM. Senin pagi habis Subuh, saya mengendarai motor menuju ke rumah nenek saya yang ada di Delanggu untuk transit naik bus ke kos. Jalanan masih sepi plus agak gelap. Ketika saya akan menyeberang, saya tengok kanan kiri. Ada sepeda dari arah kiri yang mau lewat. Saya mengira kalo sepeda tersebut masih jauh jaraknya. Dengan penuh percaya diri saya langsung menyeberang,,
Gubrak, tiba-tiba ada benda keras yang menubruk saya dari samping kiri. Ternyata sepeda yang saya kira masih jauh tersebut sudah tergeletak di samping motor saya. Alhamdulillah cuma kecelakaan kecil. Cuma kasihan bapaknya ban depan sepedanya penyok karena menabrak body motor saya yang emang lebih kuat (maaf Bapak). Akhirnya jatah uang saku saya selama seminggu berkurang buat ganti ban depan si Bapak.
Nah, jadi kalo kita mau menyebrang jalan jangan lupa lihat kanan kiri. Tak perlu nunggu sampai sepi banget, hanya perkirakan jarak aman antara anda dengan kendaraan lain yang melintas. Perhitungkan kecepatan kendaraan yang lewat, baik dari arah kanan maupun kiri.

Ketiga, kecelakaan kedua saya. Huhuiii, akhirnya dapet SIM juga. Bebas melayang pergi kemana saja. Pulang dari acara kelas, saya menawarkan boncengan pada teman saya yang rumahnya sedikit searah (sedikit menyimpang dari jalan pulang). Di motor kita ber-hahahihi gak jelas. Kadang-kadang saya noleh ke belakang untuk mendengarkan kata-kata teman saya. Di tikungan jalan, Duorr,,tiba-tiba kita berdua plus si motor terlempar. Kalo yang ini termasuk kecelakaan besar. Alhamdulillah lagi, saya dan teman saya tidak terluka parah. Meski motor saya perlu sedikit dipermak. Malah pihak penabrak yang terluka agak parah. Dari pihak masyarakat yang melihat langsung kejadian tersebut, kesalahan terjadi pada pihak penabrak. Mereka ketika membelok kearah tikungan terlalu mepet ke arah saya ditambah lagi ternyata mereka naik motor bertiga, bapak-bapak semua. Selanjutnya,,akan panjang kalo diceritakan disini..
Nah, intinya kita harus konsentrasi kalo naik motor apalagi di tikungan jalan. Tak apa bercakap-cakap ketika naik motor tapi ingat konsentrasi jangan terpecah. Tetap lihat situasi dan kondisi jalan. Jangan pernah naik motor bertiga apalagi berempat. Kena tilang bapak polisi kapok. Soalnya sudah ada UU-nya nie

Undang-Undang No. 22 tahun 2009
Pasal 106 ayat (9) : Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor tanpa kereta samping dilarang membawa penumpang lebih dari 1 (satu) orang
Pasal 292 berbunyi : Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor tanpa kereta samping yang mengangkut penumpang lebih dari 1 (satu) orang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (9) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1(satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah).

Jadi, pada gak mau kan kena denda Rp 250.000, sayang atuh duit segitu. Buat makan bisa sebulan,, πŸ˜€

Keempat, kecelakaan ketiga. Kali ini saya yang salah. Kapan lagi ada reuni SMP. Saya yang masih muda pada waktu itu sangat bersemangat sekali kalo disuruh ngebut. Kan enak kalo ngebut, ngirit waktu gak usah lama-lama di jalan :D. Jadi tiap kali berangkat pasti saya milih waktu mepet. Gas saya tarik kencang-kencang sampai di pertigaan saya sudah dengan sombongnya belok kiri tanpa mengurangi gas. Sekali lagi, gubrakk…saya nabrak bapak-bapak yang mau nyebrang. Lampu sen si Bapak udah nyala pula. Saya, alhamdulillah, tidak apa-apa lagi tapi si Bapak kakinya harus di bawa ke RS. STNK ditahan, orang tua dipanggil. Apes bener nyak..
Nah, jangan sok gaya deh kalo lagi di jalan. Ngebut, apalagi pas nikung, emang canggih tapi resiko-nya gede. Pilih gaya apa pilih nyawa?? Kalo bukan nyawa anda setidaknya inget nyawa pengendara lain. Jangan lupa pesan ibu saya, kalo belok bunyiin klakson dek,,(hehehe,,kalo yang ini jarang saya lakukan).

Kelima, kecelakaan keempat sekaligus terakhir saya. Perjalanan menuju Jogya di tengah hujan badai. Saya bersama 2 orang teman saya yang naik motor lain. Di tengah jalan pas lagi kondisi ngebut, tiba-tiba saja temen saya nyuruh ke tepi. Tanpa pikir panjang saya langsung arahkan motor saya ke kiri. Bodohnya, lampu sen tidak saya nyalakan plus saya berganti arah tiba-tiba. Wajar kalo kendaraan di belakang saya tiba-tiba nabrak saya. Kerasss sekali, sampai saya dan motor saya terbang melewati pagar halaman rumah warga (sudah terbayang saya terbaring di kamar RS dikasi selang-selang aneh..hii). Dan lagi-lagi saya pantas bersyukur, alhamdulillah, tak ada luka apapun di tubuh saya. Cuma motor saya bemper dan persneling patah. Harus berjalan jauh buat nyari bengkel. Hadheuh,,apes lagi…
Nah, perhatian bagi yang mo belok kanan ato kiri jangan lupa nyalain lampu sen biar kendaraan dari arah depan ato belakang kita tahu pergerakan kita. Jadi mereka juga bisa mengira-ngira arah motor mereka. Dan jangan sekali-kali berhenti atau belok secara tiba-tiba pas di jalan raya apalagi di jalanan yang padat kendaraan. Resiko tinggi..
Masih banyak pengalaman tak terlupakan selama di jalanan. Tapi tak mungkin kalo harus ditulis satu persatu disini. Ehmm, tapi sepertinya ada satu lagi peristiwa yang layak diceritakan disini. Tapi bukan pengalaman saya sendiri. Baiklah, ini akan jadi kisah keenam πŸ˜€

Keenam, ‘KLIK’ tiba-tiba saja teman saya yang sudah anteng duduk di boncengan belakang meng-‘KLIK’ tali helm saya. Kebiasaan saya yang harus diubah adalah malas kalo disuruh meng-‘KLIK’ tali helm saya. Tanpa diminta teman saya yang bernama Mega langsung bercerita, temen kakaknya, yang sebentar lagi mau menikah, meninggal gara-gara helm-nya terlepas ketika beliau mengalami kecelakaan dan kepalanya membentur aspal jalan. Naudzubillah,,Helm memang sudah benar dipake tapi sama saja kalo cara pakai-nya tidak benar.
Nah, yang mau selamat sampai tujuan mulai sekarang wajib tu helm-nya di-‘KLIK’ sampai bener-bener bunyi ‘KLIK’.

Banyak hal yang harus kita perhatikan kalo kita ingin ber-safety riding ria. Mulai dari persiapan administratif seperti SIM dan STNK, perlindungan diri seperti helm dkk, kelayakan motor seperti keaus-an ban dkk, sampai beberapa aturan dari bapak-bapak polisi yang memang ditujukan untuk keamanan, kenyamanan, dan keselamatan para pengendara. Diatas itu semua yang kita semua perlukan adalah KESADARAN. Sadar Kawan, meskipun nyawa ini sudah ditentukan waktunya ada baiknya kita juga berjaga-jaga menjaga pemberian terindah ini. Jangan sampai karena kita acuh sama safety riding harus merelakan satu nyawa melayang, entah itu nyawa Anda atau yang Anda tabrak. Naudzubillah..

Yosshh,,(^^)/
Mari kita bersama-sama menyerukan seruan untuk bersafety riding ria. Bagi para blogger, khususnya, mari kita berbagi pengalaman yang bisa menjadi pelajaran bagi kawan-kawan kita yang lain. Tulis semua pengalaman berkendara kalian, sebarkan, dan berharap akan adanya kesadaran pada para pembaca yang membaca tulisan kita. Karena kekuatan seorang blogger ada di tulisannya. Semoga bisa mengubah wajah lalu lintas Indonesia menjadi lebih baik… Amiin
Upss,,saya lupa satu hal lagi,,BERDOA..ini inti segalanya,,Awali dengan Bismillah,,semoga aman sampai tujuan πŸ˜€

Blogger For Safety Riding

Advertisements

18 comments on “Akhirnya Saya Sadar Juga…

  1. Pengalaman berkendara yang menarik πŸ™‚
    Lumayan. Bisa jadi pelajaran buat saya dan yang lainnya.

    Saran saya : postingannya jangan terlalu banyak paragraf. Soalnya capek kalau cuma ngelihat huruf baris-berbaris. πŸ˜€

    Sekali-kali coba eksplorasi gambar, list, dan yang lain-lain ke dalam postingan.

    Oh iya, lupa.
    Semoga sukses ya lombanya πŸ˜€

    • yupp,,thanks saran dan doanya.. πŸ˜€
      saya juga sering males kalo ngeliat postingan panjang banget,,tak taunya saya juga buat postingan sepanjang ini.. πŸ˜€

  2. wah kalo pengalaman saya sebelum punya sim, sering banget ketilang, mungkin 10 kali lebih kena tilang uh . .
    Dari yg byar dt4 smpe ikut sidang.

    Ngga lagi2 deh dtilang, heheh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s