Smart Sawah

Apa yang terjadi ketika si babeh diharuskan bebas tugas rumah??
Delegasi tugas..
Dan salah satu tugasnya adalah..ngurus sawah.
Siapa yang dapet tugas??
Si emak pastinya..gak mungkin saya..hancur itu sawah..
Apa yang terjadi jika si emak dapet tugas yang jauh dari rumah??
Manggil “anak tunggal” nya buat nganterin kemana beliau suka..
Yess..blusukan aja terus kalo di rumah..

Jadwal jenguk sawah biasanya adalah ba’da subuh dan ba’da isya.
Kenapa si sawah harus dijenguk padahal udah ada yang ngurusin??
Tujuan utama, buat ngeliat debit air yang masuk ke sawah dan volume air yang masih ada di dalam sawah karena si padi itu termasuk tanaman yang dapat tumbuh baik pada tanah yang tergenang. Jadi, harus rutin dilihat ketersediaan airnya. Tujuan tambahan, ngeliat dan ngebuang keong-keong yang bertualang di sekitar tanaman padi.

Kalo pagi, tak masalah karena rute jalan pagi pasti nglewatin si sawah. Yang agak merepotkan adalah jadwal ba’da isya. Karena itu berarti harus menyediakan waktu khusus hanya untuk mengecek kondisi si sawah. Dengan mengesampingkan tingkat keasikan karena bisa maen-maen air dan lumpur di sawah di malam hari, bisa dikatakan ada ketidak-efisienan waktu disini. Ini, masalah pertama.

Apa yang dilakukan saat jenguk si sawah??
Tentu saja jadi arsitek dadakan. Bikin bendungan-bendungan di sungai kecil yang mengalir di pinggir sawah biar jadi sebuah alur yang memaksa si air agar mau masuk ke sawah. Nyemplung ke sungai, ngeruk-ngeruk tanah, bahkan sampai mindahin si batu besar buat ngebendung aliran air biar belok ke arah yang diinginkan. Untung malem, gelap, gak ada lampu, dan sepi. Jadilah, bebas berekspresi…
Karena sungainya hanya satu dan sawah yang menyandarkan airnya pada sungai ini banyak, maka yang terjadi adalah rebutan air. Gak heran meski udah bagus-bagus bikin alur air tetiba pas di cek udah berubah lagi susunannya. Ini, masalah kedua.

Masalah lainnya??
Tentu saja keong dan hama perusak tanaman padi lainnya.
Bagaimana cara ngusir keong??
Berdiri di pematang sawah. Lihat lebih dekat ke tanah sawah. Kalo kelihatan si keongnya, masukkan kaki ke dalam sawah, ambil keongnya, lalu lempar sejauh-jauhnya. Dan, ini bisanya dilakukan hanya pas ada matahari atau kalo mau pake senter. Dan tentu saja yang bisa dibuang hanya yang kelihatan mata saja. Yang pintar bersembunyi, selamatlah ia..

Jika dilihat lagi, semua yang dikerjakan masih menggunakan tenaga manusia, alias manual.
Apa yang harus dilakukan ketika mendengar kata manual??
“Otomasiii…”
“Yess..pinter Nak”

Bagaimana caranya??
Bikin sistem buka tutup irigasi. Basisnya adalah sensor kebutuhan tanaman padi terhadap air. Dalam satu lahan sawah yang besar, biasanya terdiri dari beberapa patok tanah dengan kepemilikan yang berbeda-beda. Untuk tiap satu patok sawah; tanam satu sensor, buat lubang masuk keluar air di pematang sawah beserta palang airnya. Dengan adanya sensor, otomatis jika sawah kekurangan atau kelebihan air (biasanya terjadi ketika hujan) maka palang pintu masuk air akan terbuka sehingga air sungai dapat masuk ke sawah dan secara otomatis pula tertutup jika kebutuhan air sudah tercukupi.

Untuk menjalankan sistem tersebut, buat sebuah aplikasi yang dapat digunakan sekaligus untuk 2 user. Satu akses untuk admin sebagai pengontrol sistem dan satu akses untuk para pemilik sawah agar bisa mengecek kondisi sawah masing-masing. Lebih enak lagi kalo aplikasinya ditanam di hape sehingga mudah penggunaannya. Dapat dilihat dimana saja dan tak perlu menambah perangkat baru. Jadi, gak perlu mbendung-mbendung air lagi..

Untuk mengatasi si keong dan hama perusak lainnya, cukup bikin satu sensor frekuensi suara yang dapat menangkal mereka-mereka agar tak berani mendekat ke sawah..simpel ini mah..

Satu lagi, buat sebuah gubuk yang ikonik di tengah sawah. Se-ikonik burj khalifa di dubai atau menara eifel di paris biar bisa ketularan jadi terkenal di seluruh dunia…
Apa fungsinya??
Buat ngadem kalo siang, buat stargazing kalo malam…
Satu hal yang disadari gara-gara dapet tugas malam ke sawah adalah..sawah itu bisa jadi menjadi salah satu spot yang asik buat stargazing. Tak perlu jauh-jauh ke laut karibia atau ke sungai yang tze atau ke gurun pasir atacama atau ke tuscany (yah, meskipun kalo diajak kesana mau juga sih..fyuhh~). Cukup malam-malam nggotong teleskop, trus nongkrong diatas gubuk yang sudah didesain atapnya biar bisa dibuka-tutup kayak sliding dome-nya Masjid Nabawi, trus..lihatlah indahnya angkasa..dan jangan lupa tafakurnya

Dan, gara-gara smart sawah ini jadi terpikir untuk membuat konsep besar smart village dengan smart sawah sebagai satu bagian kecil dari komponennya. Menggabungkan kearifan lokal dengan kecanggihan teknologi. Komponen lainnya??
Blom kepikiran…
Lalu, kasih nama aja Samben Smart Village (SSV) keren kannn.. n___n
He’e, sak karepmu lah nduk..
-___-

Kelupaan, satu lagi…bikin alarm kalo ada yang mau nyuri motor atau sepeda yang diparkir di pinggir sawah. Bahkan di desa pun ada pencuri kan…banyakk..
pengalaman..

QED

~ acak ngawur seorang pengangguran ~

[image]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s