Ibu dan Semester 3

Bandung. Semester 3.
Masa paling down sepanjang sejarah perkuliahan. Full sks, organisasi, kepanitiaan. Itu, sama dengan semester-semester sebelumnya. Hanya, manusia tak pernah menduga skenario seperti apa yang akan Ia berikan padanya. Seorang kawan meminta untuk ikut bantu-bantu di bisnis yang akan dirintisnya. Fix. Jadilah pembantunya.

Waktu berjalan.
Blank akut. Terduduk lemas di depan kelas. Sebegitu banyak amanah. Kuliah, amanah orang tua, yang harusnya jadi prioritas utama terbalik menjadi prioritas akhir.

Ajaibnya.
Ibu, yang biasanya hanya menelepon sebulan sekali memberi kabar uang jajan sudah tertransfer, pada masa itu menjadi intens sekali menelepon. Hampir tiap hari malah. Padahal, tak pernah ada cerita curhatan hati pada Ibu. Walhasil, tiap kali Ibu menelepon, tiap kali pula harus menahan suara agar tertampak baik-baik saja.

Saat itulah, muncul pertanyaan,
“Kenapa bisa seperti itu?? Bisakah beliau merasakan perasaanku??”

Tentu saja. Ketika melahirkan bukankah mitokondria Ibu terbawa ke dalam tubuh. Perasaan Ibu pada anaknya, seperti perasaan Ibu pada dirinya sendiri. Perasaan anaknya, akan menjadi perasaannya juga. Maka, jaga baik-baik perasaanmu. Karena Ibu tahu..

~ hanya sedang merindukan Ibu…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s